TUTUP
TUTUP
FOKUS

Pamor Sedan Turun, Siapa yang Untung?

Pajak barang mewah mobil sedan lebih tinggi dari jenis mobil lainnnya.
Pamor Sedan Turun, Siapa yang Untung?
Pameran Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2016 (VIVA.co.id/M. Ali. Wafa)

VIVA.co.id – Meski pasar otomotif di Indonesia sudah mulai membaik, namun ada satu hal yang masih dikeluhkan pabrikan mobil, yakni surutnya penjualan mobil jenis sedan.

Berdasarkan data dari Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), penjualan sedan di Tanah Air mulai mengalami penurunan sejak tiga tahun lalu.

Jika pada 2012 sedan berhasil terjual sebanyak 21.853 unit, maka tahun berikutnya turun jadi 21.468 unit.

Hal yang sama terjadi di tahun berikutnya, jumlah sedan yang dipasarkan hanya 14.855 unit. Dan pada tahun lalu, angkanya kembali turun menjadi 13.047 unit.

Banyak pihak mengatakan, lesunya penjualan sedan akibat konsumen mulai bosan dengan model tersebut. Terlebih, banyak mobil multi purpose vehicle (MPV) dan sport utility vehicle (SUV) baru bermunculan dengan model yang menarik serta fitur yang lengkap.

Namun yang paling dikeluhkan dari sedan adalah kapasitas tempat duduk dan biaya yang harus dikeluarkan konsumen untuk memilikinya. Tidak bisa dipungkiri, harga mobil sedan saat ini sudah di atas Rp200 juta, jauh lebih mahal ketimbang low MPV.

Bahkan, kini ada beberapa mobil low cost green car (LCGC) dengan kapasitas tempat duduk tujuh penumpang. Dengan harga jual di bawah Rp150 juta, hal ini tentu semakin membuat sedan ‘mati kutu’.

Selanjutnya...pajak barang mewah

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP